oleh

Jumat, Dua Komisioner KPU Taliabu Jalani Sidang DKPP

TERNATE,MSC-Dua komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Pulau Taliabu, Jumat (2/8/2019) akan menjalani sidang Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) atas dugaan pelanggaran kode etik.

Kedua komisioner KPU Taliabu yakni Basri dan Aksa Puko dilaporkan dengan masing-masing dugaan pelanggaran etik. Aksa Puko dilaporkan saat mengikuti seleksi sebagai calon anggota KPU Pulau Taliabu masih tercatat sebagai anggota Partai Amanat Nasional (PAN) Pulau Taliabu.

Sementara Basri dilaporkan dengan tuduhan diduga telah melakukan pertemuan dengan salah satu caleg DPRD Provinsi Maluku Utara. Selain itu Basri yang merupakan teradu I pada tanggal 17 April 2019 membiarkan dua orang pemilih yang memiliki KTP di luar Provinsi Maluku Utara menggunakan hak pilih mereka di TPS 2 Desa Ngele kecamatan Taliabu Barat Laut.

Majelis sidang akan dipimpin anggota DKPP Pusat, Prof Muhammad yang juga mantan Ketua Bawaslu, serta didampingi majelis anggota DKPP daerah yakni, Hj.Masita Nawawi Gani (unsur bawaslu), Hi.Buchari Mahmud (unsur KPU Malut) serta Rosita Alting (unsur tokoh masyarakat).

Kasubag Hukum, Hubungan Antar Lembaga (Huburla) Bawaslu Provinsi Maluku Utara, Irwanto Djurumudi SH saat dihubungi, Kamis ((1/8/2019) mengungkapkan, sidang kasus dengan nomor perkara : 145-PKE/-DKPP/VI/2019, akan berlangsung di ruang sidang Bawaslu Provinsi Maluku Utara, jalan Makugawene kelurahan Tobona Ternate Selatan, dan dimulai pada pukul 09.00.WIT.

“Sementara itu pengadu dengan nomor 165-P/L-DKPP/VI/2019 atas nama Safruddin Mohalisi dengan alamat desa Gela, memberikan kuasa kepada Ismail Marasabessy”, kata Isto panggilan Irwanto Djurumudi. (red)

Bagikan

Komentar

News Feed