oleh

Belasan Siswa SMA 1 Jailolo Diduga Keracunan Makanan

JAILOLO,MSC-Diduga keracunan makanan, belasan siswa SMA Negeri 1 Jailolo di larikan ke Rumah sakit (RSUD) Jailolo untuk menjalani perawatan serius, Senin (14/10/2019) sekitar pukul 12 siang waktu setempat.  

Sejumlah siswa yang mendapat perawatan tersebut diduga mengalami keracunan usai mengkonsumsi makanan yang diduga dijual oleh salah seorang oknum guru.

Kepala Sekolah (Kepsek) SMA Negeri 1 Jailolo, Yahya Nahading yang kepada awak media diruang kerjanya mengaku, saat peristiwa tersebut dia sendiri juga tengah disibukan dengan pemeriksaan oleh BPK.

“Saat kejadian saya juga sementara rapat, sehingga saya juga belum mengetahui secara pasti jajanan apa yang dikonsumsi siswa-siswi, sambil menunggu laporan dari rumah sakit,”terangnya.

Saat peristiwa tersebut menurut Yahya, oleh  pihak sekolah sempat memberikan pertolongan ke ruangan Usaha Kesehan Sekolah (UKS), sebelum akhirnya dijemput dengan ambulance milik RSUD Jailolo.

“Kebutulan obat-obatan kita juga masih kurang, namun pertolongan juga langsung kita  berikan selanjutnya dibawa ke rumah sakit,”ujarnya.

Ditambahkan, berdasarkan data siswa-siswi yang mengalami keracunan makanan tersebut berjumlah sekitar 17 orang yang duduk dibangku kelas XI dan XII. Peristiwa yang dialami oleh para siswa tersebut katanya, juga menjadi catatan oleh pihak sekolah untuk mengevaluasi penjualan jajaan baik di dalam sekolah maupun di seputaran diluar areal sekolah.

Rio Ramdhani (16) siswa kelas XI yang ditemui diruang ICU RSUD Jailolo mengaku, peristiwa yang dialaminya serta teman-temanya itu usai mengkonsumi pentolan yang dijual oleh salah seorang guru di sekolah.

“Pentolan yang dijual lokasinya di dalam sekolah dan dibeli oleh salah seorang teman saya,”tuturnya.

Salah seorang siswi yang enggan di publikasi namanya menambahkan, saat hendak ke sekolah dia sendiri bahkan sempat sarapan pagi. Dimana, peristiwa yang dialaminya itu setelah makan jajanan yang dijual disekolah (pentolan).

“Yang beli pentolan itu bukan hanya saya saja, tapi ada teman-teman yang lain. Setelah makan pentolan seketika itu langsung rasa pusing, dan gatal-gatal disekujur tubuh,”ujarnya.

Dirut RSUD Jailolo  Syafrullah Radjiloen dikonfirmasi secara terpisah mengungkapkan, berdasarkan data yang dikantongi pihaknya, jumlah siswa-siswi yang mengalami keracunan berjumlah 16.

Dimana berdasarkan hasil pemeriksaan sementara, diduga disebabkan oleh zat berbahaya yang diduga berasal dari makanan yang dikonsumsi oleh siswa di sekolah, menyebebkan mereka mengalami gatal-gatal, panas, sambil timbul bercak-bercak merah.

“Kecurigaan kami kemungkinan makanan, tetapi makanannya apa  harus ada pemeriksaan lebih lanjut dengan pengambilan sampel untuk diperiksa, akan tetapi soal itu ranahnya intansi teknis terkait yakni Dinas Kesehatan untuk menelusuri, karena kejadian juga terjadi diluar sekolah,”jelasnya.

Siswa-siswi yang mengamali keracunan lanjut dia, tidak mengalami keracunan itu juga setelah mendapatkan perawatan medis langsung diperbolehkan pulang.

“Jadi saat peristiwa itu juga untungnya sudah ada pertolongan pertama oleh pihak sekolah sebelum dilarikan ke rumah sakit,”tambahnya.(ijha)

Bagikan

Komentar

News Feed