oleh

Ramai Dikunjungi Kafilah STQ Nasional XXVI Wisata Mangrove

SOFIFI-Wisata Hutan Mangrove Guraping mulai ramai dikunjungi para kafilah STQ Nasional XXVI Maluku Utara, usai diresmikan Gubernur KH Abdul Gani Kasuba pada 18 Oktober 2021 kemarin.

Dalam peresmian itu juga tampak hadir Wakil Gubernur Kaltim, Adi Mulyadi, Wakil Bupati Bandung, Sahrul Gunawan dan Sekda Malut Samsuddin A Kadir, serta sejumlah pimpinan OPD lingkup Pemprov Malut.

Terdapat 40 jenis mangrove dan beberapa diantaranya berada di dalam kawasan wisata Hutan Mangrove Guraping, seperti Xylocarpus garanatum Koen (Kira-kira), Ceriops decandra (Ting),dan Bruguiera gymnorrhiza Lmk (Dau ).

Akses ke lokasi ini juga cukup mudah dan dekat dengan pusat pelaksanaan STQ Tingkat Nasional XXVI. Hanya butuh waktu kurang dari 10 menit dengan kendaraan roda dua maupun roda empat.

Salah satu pengunjung dari rombongan kafilah Aceh mengaku sangat menikmati keindahan alam di kota Sofifi, salah satunya hutan Mangrove ini. “Keren tempatnya, bersih, aman dan sangat menyenangkan,”ungkapnya

Hal senada juga disampaikan Nurain, warga Sofifi yang baru pertama kali mengunjungi destinasi wisata ini. Ia tidak menyangka bahwa di Sofifi ada lokasi wisata yang bagus. “Disini (Sofifi) kita tau banyak Mangrove, tapi untuk dikelola secara baik masih sangat jarang. Semoga ini tetap bersih agar para pengunjung tetap nyaman,”katanya

Destinasi wisata ini dibangun oleh Dinas Kehutanan Provinsi Maluku Utara sejak tahun 2015, kemudian direnovasi pada tahun 2021, dengan total anggaran mencapai Rp.3,4 miliar. Adapun sarana prasarana hutan Mangrove Guraping yang telah dibangun berupa Gapura, Jalan titian sekitar 1 KM, Gazebo, Menara Pantau, dan Halte.

Kepala Dinas Kehutanan, Sukur Lila mengatakan, jika memungkinkan dan didukung dengan anggaran, maka direncanakan pada tahun berikutnya akan diperluas sarana dan prasarananya baik fisik maupun fasilitas wisata air yang tidak kalah menarik.

Ia berharap dengan dibukanya wisata kawasan hutan Mangrove Guraping ini dapat memberi akses kepada masyarakat lokal maupun semua pihak terkait dalam mengembangkannya menjadi salah satu destinasi wisata primadona di Maluku Utara.

“Sehingga dapat memberikan manfaat secara ekologis maupun ekonomi secara langsung maupun tidak langsung kepada pemerintah, stakeholder, maupun masyarakat,”ujar Sukur saat ditemui dilokasi wisata

Pengelolaan wisata Mangrove Guraping ini akan diserahkan kepada Pemuda Kelurahan Guraping, untuk itu Sukur berpesan agar tetap menjaga dan bersinergi agar destinasi tersebut tetap lestari dan indah sebagai warisan bagi anak cucu kedepan. (red)

Bagikan

Komentar

News Feed